Lima tips kenakan masker secara aman di cuaca panas

Saksimata.co – Jakartaakarta – Di sebagian besar wilayah negara, musim panas membawa cuaca panas dan lembap, sehingga mengenakan masker wajah hampir menyulitkan.

Jika Anda berada di bawah sinar matahari dengan masker, keringat bisa membasahi kain atau sulit untuk udara sejuk mencapai paru-paru Anda. Namun, tidak peduli seberapa rumit rasanya, mengenakan masker langkah penting mencegah penyebaran COVID-19.

Dr. Purvi Parikh, spesialis alergi dan imunologi yang berbasis di New York mengatakan, selain tidak nyaman, mengenakan masker di musim panas yang terik bisa berkontribusi pada berbagai masalah kesehatan, termasuk kesulitan bernapas, iritasi kulit, atau bahkan kelelahan panas.

Agar tetap aman dan nyaman mengenakan masker di musim panas berikut tipsnya seperti dilansir Health dan Better Homes & Gardens:

1. Pilih bahan masker yang memungkinkan Anda bernapas

Tidak peduli apa gaya masker wajah yang Anda pilih, penting bagi Anda untuk dapat bernapas dengan benar saat mengenakannya.

Jika masker terlalu tebal atau ketat, maka bisa membatasi pernapasan Anda dan menjadi lebih tidak nyaman ketika panas atau lembap. Masker dengan filter bisa sangat menyulitkan untuk bernapas jika bahan filter tidak memungkinkan aliran udara yang tepat.

Parikh menyarankan memilih masker yang lebih longgar dan lebih ringan ketika di luar ruangan. Masker yang longgar akan mengurangi penularan COVID-19 hingga 70 persen jika semua orang mengenakannya.

Kain katun berwarna terang, umumnya lebih memudahkan bernapas daripada kain sintetis dan akan menyerap lebih sedikit panas dari matahari.

Pastikan kain tersebut benar-benar menutupi mulut dan hidung Anda, dan terus menjaga jarak aman dengan orang lain sebanyak mungkin.

2. Cegah iritasi kulit

Mengenakan masker yang menempel pada wajah Anda untuk waktu yang lama dapat menyebabkan iritasi kulit seperti jerawat atau ruam.

Parikh menyarankan untuk memilih masker yang terbuat dari katun, yang biasanya kurang mengiritasi kulit dibandingkan kain lainnya dan dapat dikenakan lebih longgar di sekitar wajah.

“Terkadang bukan hanya bahannya, tetapi tekanan yang diberikan pada kulit Anda yang menyebabkan iritasi,” katanya.

Masker yang diikat dengan ikatan alih-alih simpul elastis, misalnya, dapat memungkinkan Anda untuk melonggarkannya jika diperlukan.

Anda juga harus sering-sering mencuci masker wajah untuk menghilangkan bakteri yang dapat menyebabkan jerawat dan iritasi kulit lainnya. Rencanakan untuk mencuci masker dengan air hangat setelah dipakai.

 

(SM/ANTR)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*