Sebelum pelantikan Biden, 70.000 lebih bisa meninggal karena COVID-19

Saksimata.co – Washington – Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden telah berjanji menjadikan pengendalian virus corona sebagai prioritas utama dan kemungkinan akan mendorong perintah penggunaan masker serta mengeluarkan lebih banyak stimulus fiskal agar bisnis serta pekerja tetap bertahan.

Tetapi dalam dua bulan hingga hari pelantikan pada 20 Januari, meroketnya infeksi dapat menambah lebih dari delapan juta kasus dan 70.000 kematian. Angka itu mewakili potensi peningkatan infeksi sebesar 80 persen dan peningkatan kematian sebesar 29 persen, menurut penghitungan Reuters.

Satu-satunya cara untuk mengubah hasil, kata para ahli, adalah pemerintahan Presiden Donald Trump mengubah strategi atau pemerintah negara bagian menerapkan langkah-langkah yang lebih ketat dan lebih terkoordinasi. Cuaca yang lebih dingin menambah tantangan.

“Epidemi akan menjadi lebih buruk daripada di musim semi, dan lebih buruk daripada yang dialami orang Amerika biasa,” kata Gregg Gonsalves, seorang profesor epidemiologi di Universitas Yale dan seorang aktivis perawatan kesehatan.

Trump telah menunjukkan lebih sedikit keterlibatan dalam gugus tugas virus corona Gedung Putih dalam beberapa pekan terakhir karena dia fokus pada kampanye pemilihan ulangnya, juga upaya untuk menantang suara di beberapa negara bagian setelah pemilihan presiden 3 November.

Satuan tugas virus corona Trump telah digantikan oleh banyak satuan tugas regional, “yang mungkin merupakan solusi paling tidak efisien, tetapi lebih baik daripada tidak sama sekali,” kata Greg Daco, kepala ekonom dari Oxford Economics.

Negara-negara bagian dan kota-kota AS mengumumkan pembatasan baru minggu ini dengan tujuan untuk memperlambat penyebaran virus.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan gugus tugas presiden tetap “fokus pada penyelamatan nyawa,” dan “terus berhubungan dengan yurisdiksi negara bagian dan lokal serta penyedia perawatan kesehatan, dan terus memajukan langkah-langkah mitigasi.”

Sejak pesta malam pemilihan di dalam ruangan di Gedung Putih, saat sebagian besar tamu tidak mengenakan masker, beberapa sekutu utama Trump, termasuk kepala staf Mark Meadows, telah dinyatakan positif terkena virus corona.

Sementara itu, sepertinya Kongres tidak akan mengeluarkan stimulus fiskal tambahan yang signifikan sebelum Biden menjabat.

Pakar penyakit menular mengatakan pemerintah federal AS harus berbuat lebih banyak sekarang.

“Kita bisa mencoba mencari cara bagaimana memberikan dukungan kepada orang-orang untuk tinggal di rumah” supaya tidak keluar untuk bekerja, kata Gonsalves. “Kita bisa bayar mereka untuk tinggal di rumah, kita bisa mengirimkan masker ke setiap rumah tangga Amerika.”

Infeksi Melonjak

Gelombang pertama virus corona pada musim semi menghantam kota-kota pesisir besar dan panti jompo, dan gelombang kedua menyebar ke lebih banyak negara bagian perdesaan.

Gelombang ketiga menyebar hampir tidak terkendali di sebagian besar Amerika Serikat, yang melampaui 10 juta kasus yang dilaporkan minggu ini dan lebih dari 125.000 kasus baru pada Rabu (11/11).

Negara itu kemungkinan akan melaporkan antara delapan juta dan 13 juta lebih banyak kasus COVID-19 antara sekarang dan waktu pelantikan, menurut penghitungan Reuters berdasarkan jumlah kasus harian awal November dan kecenderungan persentase pertumbuhan.

70.000 Kematian Tambahan

Pada tingkat kematian harian saat ini, 70.000 hingga 150.000 orang Amerika lainnya mungkin meninggal antara sekarang dan Hari Pelantikan, menurut penghitungan Reuters. Pada Rabu, lebih dari 243.000 kematian akibat COVID-19 tercatat di Amerika Serikat.

Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) memiliki perkiraan serupa. Tanpa setiap perubahan perintah, lebih dari 360.000 kematian akibat virus corona diperkirakan akan terjadi hingga 20 Januari. Jumlah itu akan menjadi peningkatan sebanyak 117.000 kematian dari 12 November.

Tarikan Ekonomi

Ekonom dan analis enggan menghitung bagaimana gelombang ketiga infeksi dapat berdampak pada ekonomi AS jika virus terus tidak terkendali, atas alasan terlalu banyak variabel dari kemungkinan stimulus fiskal hingga langkah-langkah penguncian yang diperbarui.

Menurut perkiraan banyak kalangan, perekonomian kemungkinan akan kembali berakselerasi pada musim semi mendatang, yaitu ketika vaksin virus corona diharapkan sudah bisa diberikan, yang akan mengantarkan ledakan baru  pada konsumsi masyarakat.

Namun, antara sekarang dan nanti, gambarannya semakin suram.

“Laju pemulihan kemungkinan akan menjadi lebih buruk sebelum semakin parah,” kata analis Goldman Sachs dalam sebuah catatan pada Kamis (12/11). Dukungan fiskal telah “sebagian besar mengering”, tulis para analis, menyusutkan pendapatan yang dapat dibelanjakan selama sisa tahun ini.

Jika tidak ada perubahan antara sekarang dan pelantikan presiden pada 20 Januari, “kita mungkin berada dalam situasi yang sangat mengkhawatirkan,” kata Daco dari Oxford.

Sumber : Reuters




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*